Wednesday, May 17, 2006

Yustika Juga Manusia


Eh, kenapa sih, ada orang yang suka usil ngurusin urusan orang? Masa aku nggak boleh baca Harry Potter. Katanya buku itu penuh kesyirikan: hantu, jimat, khayalan, berandai-andai, dongengan, bla bla bla... Emang kenapa kalau aku baca itu? Yehh, aku kan tidak mengimani buku itu. Apa salahnya belajar menulis dan berimajinasi dari buku itu?

Eh, eh... kenapa ya, masih ada orang yang suka usil ngatain orang? Yustika nggak boleh gini, nggak boleh gitu. Jangan-jangan entar kalau aku baca pemikiran Karl Marx, aku disangka komunis. Jangan-jangan entar kalau aku baca pemikiran Che Guevara, aku dikira berhaluan rebel. Jangan-jangan entar protes pula kalau tahu aku suka dengerin Coldplay, Oasis, Radiohead, Fort Minor, atau Simple Plan. Bah! Sempit banget sih cara pandangmu?

Nah ini nih, kalau ngerasa paling bener. Kan aku udah sering bilang, jadi orang tuh jangan berpikiran sempit. Dunia tuh nggak item putih doang! Hellooooooo... kayak gitu kok berani-beraninya ngaku hidup di abad 21. Keseringan tinggal di komunitas yang homogen ya? Tahu rasa entar kalau keluar ke kehidupan nyata. Emang semua orang harus kayak kamu?

Yustika baca ini aja, jangan baca yang itu. Yustika begini aja, jangan begitu. Emangnya aku robot??? Disetir ke sana kemari, nggak punya perasaan sendiri, nggak bisa nentuin hidupku sendiri. Enak aja coba ngambil alih hidupku. Berani-beraninya. Pura-pura peduli, kasih senyum, nanya kabar, padahal mau nge-brain wash ya?

Kalau serius mau jadi temenku, ya jangan kayak gitu dong. Sori ya, aku alergi sama orang jelek. Buat orang yang ngerasa [kebangetan deh kalau nggak ngerasa!], aku udah pengen bilang kayak gini sejak dahuluuuuuu kala. That’s why I left.

[mode geregetan]

3 comments:

saeed said...


Soal larangan mbaca, dulu aq dilarang baca buku2 Syiah, sekarang ga boleh yang berbau Christianity gitu...
Padahal kata pertama yang yang aku bisa ketika bayi itu ;"buku.."..(bohong sih..)
Tapi hikmahnya ya qt memperkuat iman supaya ga terpengaruh..
Hari senin lalu baru nonton film Da Vinci Code, nomat,
Setelah my big bro minjemin bukunya plus buku Da Vinci Code Decode-nya Martin Luhn PLUS nonton DVD Origin of Da vinci code.
Tentang filmya, kecewa, karena dialog2 yang 'berbahaya' tidak dikasi teks. Untung dah baca bukunya.
MUNGKIN ITU RAHASIANYA KOQ PETINGGI KRISTIANI MEMBOLEHKAN FILM INI UNTUK DIPUTAR DIBIOSKOP.

Teh Yus, kalo baca majalah Hidayah edisi 59, ada penyusupan oleh oknum beragama lain diartikel tentang sejarah Siti Maryam.
Tolong diinformasikan ke temen2 pembaca mjlh tsb. Sebenarnya kalo boleh trus terang aq kurang sreg dgn over-expose azab kubur, krn kyk kembali ke jaman booming film2 mistik dulu.
Tp semoga ada manfaatnya bagi umat.
Amiin.
Nice to know u.

Anonymous said...

mbak yustika...
setelah membaca semua potinganmu dgn sabar,,,, sepertinya banyak hal yg berubah dr kmu.
terutama aku pgn menyinggung yg "yustika jg manusia".
percaya atau tidak, dulu kerap kali posisi kmu adalah org yg selalu mengingatkan org lain, melarang pacaran lah, melarang pakai baju ketat,dsb...
memang klo nasihatin itu hrs dr hati.. klo tidak, yg dinasehatin bakal kesal (seperti kmu dinasehatin sama dia).
seingatku kmu org yg lembut dan ga pernah ngomong penuh emosi atau hujat2 org seperti di blog ini.
tp mungkin roda berputar yah. cinta mmg bisa mmbuat buta, tp jgn sampai membuat kita jd munafik krn balasannya adalah ******

Yustika said...

to anonymous:

hmmm, jadi aku munafik yach? seingatku aku nggak pernah melarang orang pacaran or berbaju ketat. kalopun menurutmu aku bilang begitu, paling tidak waktu itu aku tidak pacaran or berbaju ketat. jadi begitu ya, yang namanya munafik?

yang jelas kamu cupu. berani komentar, nggak berani ninggalin nama.

lagipula ini blogku sendiri. terserah dong aku mau nulis apa.

so, anonymous... selamat jadi hakim ya. selamat atas langkah pertama jadi hakim dengan komentar menghakimi seperti di atas...