Friday, January 19, 2007

Suro

[catatan: bacanya sambil mikir jernih ya, sama sekali bukan bermaksud rasis]

Teman: “Mau datang ke nikahan A*** nggak?”
Aku: ”Kapan?”
Teman: ”Hari ****** tanggal **.”
Aku: ”Nikahnya sama gadis Bandung ya?”
Teman: ”Yup.”
Aku: ”Pantesan. Soalnya kalau orang Jawa, nggak mungkin nikah pas Suro.”

Ah, sial. Lama-lama aku jadi teracuni pola pikir orang Jawa yang ”mengharamkan” pernikahan diadakan di bulan Suro, bulan pertama tahun baru Jawa, atau bulan Muharram dalam kalender Islam. Orang Jawa bilang, Suro itu waktunya prihatin, merenung, alias tapa brata. Jadi tidak sepantasnya diadakan pernikahan yang notabene berbau perayaan. Dulu-dulu aku nggak terlalu peduli lho, tapi sekarang kok jadi rada peduli. Mungkin karena sudah menyangkut agenda pribadi yak, kekekekek. Wah, ini rentan kena syirik nih, kalau mikir hari baik dan hari buruk. Ayo pola pikirnya di-reset. Bismillah, lillahi ta’ala.

Anyway, akhir pekan ini sang waktu kembali bergulir. Tahun baru Islam dan tahun baru Jawa sudah di depan mata. Selamat tahun baru untukmu, Teman.

6 comments:

cikubembem said...

ak dulu kan nikahnya pas liburan sekolah. jadi maunya sih, begitu datang, langsung nikah hehehe. jadi kan wwaktu bareng suami bisa agak lamaan. tp ternyata masih suro, sbenernya ortuku jg gpp nikah bulan suro. tp takut jadi omongan orang, makanya nikahnya 10 hari stlh ak datang. kl alasan ini ak bisa nerima, karena untuk alasan menjaga hubungan baik dng manusia lain :D

Yustika said...

wah, kalo di solo, pas suro itu gedung2 resepsi pada sepiiii sekaliii. nah, giliran bulan maret yang bertepatan bulan kedua kalender jawa, gedung2 udah pada full-booked!

kayak habis masa vakum perayaan aja, begitu vakumnya selesai langsung rame2, hehehe...

Anonymous said...

hmm..
agenda pribadi??

hahahaha..
jadi kapan niy??

Unknown said...

Nikahe sopo tho Yust?

eniwei...tetep semangat yaa menyiapkan diri!^o^

Unknown said...

agenda pribadi cieh cieh..
satu pesanku, hrs lbh percaya dgn aturan agama dibanding adat istiadat.
aku dr dulu suka marah klo ibuku suka larang ini itu, bagiku lbh banyak tahayulnya...
dan setiap suku punya takhayul masing2.. itulah Indonesia..
tinggal kitanya aja yg hrs pinter2 bersikap (*_^)

Yustika said...

to ilma:
insya Allah nanti dikabari, hehehe.

to warastuti:
nikahnya itu lhooo *sambil lirik2*, temen kita itu lhooo...

to rince:
iya juga sih, rin. kitanya sih emang tau, tapi suka susah ngasih pengertian ke keluarga besar. udah sepuh2 pula. suka dicuekin kalo kita pengen kasih pengertian. kalo aku nikah ntar, insya Allah masih pake adat, tapi tentu disesuaikan dengan ajaran agama. alias yang nggak sesuai dengan agama, ya dibuang.