Friday I’m in Love

Thursday, December 22, 2005

07.15
Katanya warnet 24 jam, kok pake tutup segala sih? Setelah nunggu bentar dan lobi-lobi, akhirnya boleh masuk juga.

09.40
Ha..ah? Udah jam segini? Ayo cepet-cepet. Dua puluh menit lagi kuliah. Download-an belum di-save. Terburu-buru say goodbye dengan beberapa orang teman. Menutup e-mail dan window-window. Cabuuutt...

10.30
Ternyata si bapak nggak dateng. Akhirnya ngobrolin tugas sama Bayu. Pusing juga ya sistem embedded ini. Kemarin udah bikin grand design rancangan hardware, tapi rancangan software-nya belum. Sistem kendali temperatur rumah kaca berbasis mikrokontroller => judulnya sih keren, tapi realisasinya... ke laut ajee... :p

11.15
Ngantri beli lotek dan tempe mendoan di belakang kampus. Katanya sih di sini enak. Lama juga antrinya. Warungnya sampai penuh gitu. Duh, udah ngiler. Lima ribu perak udah dapet lotek sebungkus tanpa lontong, plus tiga biji tempe yang gede-gede. Gimana nggak gede, satunya aja tujuh ratus perak!

14.40
Terkantuk-kantuk bangun dari tidur sambil ngucek-ngucek mata. Kayaknya tadi ada yang janji mau ngebangunin deh. Ah, mungkin terlalu sibuk sampai lupa...

16.15
Berangkat... enggak... berangkat... enggak... Ujan jadi alesan. Jadinya nggak berangkat senam. Ujan sih :p Senam yang terakhir Kamis kemarin lumayan berat. Angkat barbel bo! Sesi angkat barbelnya lama pula. Lumayan keringetan. Sehat... sehat...

17.15
Yippi... ketemu sama anak-anak SIAware 8 di Campus Center. Bagi-bagi foto hasil foto bareng di Jonas. Trus ngobrol ngalor ngidul sambil ketawa ketiwi. Ah, hangatnya. Anak-anak emang gilee... maunya tiap hari ketemu terus. Seminggu ini cuma hari Kamis aja yang nggak ada kumpul-kumpul. Ck ck ck...
Pauline ngajak ke pameran origami FSRD. Kata Edes, ”Buruan. Ini hari terakhir.” Di pintu pameran tertulis bahwa pameran dibuka pukul 10.00-17.00. Sambil celingak-celinguk, Pauline nekat ngajak masuk. Wah, untung masih bisa. Keren-keren banget origaminya. Ada beberapa yang menurutku dalem banget, kayak Tenggelam, Spiral of Hope, Satu Jendela Dua Senja, dan satu lagi: lupa judulnya, soalnya pake bahasa Jepang sih :p
Udah lama juga aku nggak lihat pameran seni kayak gini. Dulu waktu masih di Solo, hampir tiap bulan aku lihat pameran lukisan, pameran fotografi, atau nongkrongin teater -–meski cuma sebatas teater sekolah. Aku emang bukan pelaku seni, tapi aku suka banget mengapresiasi seni. Buatku, itu salah satu cara untuk menyeimbangkan hidup. Ada suatu sisi dalam diriku yang terasa nikmat banget ketika mengapresiasi seni: zona bebas interpretasi, zona merdeka, zona ekspresif, pokoknya jadi diri sendiri deh.

18.10
Keluar dari ruang pameran tadi, aku ngelanjutin ngobrol sama anak-anak SIAware 8 yang masih duduk-duduk di tangga Campus Center. Udah ah, mau pulang. Belum sholat maghrib. Pelukan, salam, dan lambaian mengakhiri kebersamaan. Sebelum pulang, Randi sempet bilang, ”Besok jam lima kumpul lagi di sini ya. Kita makan-makan, tapi bayar sendiri-sendiri. Pokoknya dateng aja.” Aduhh, kumpul lagi?! Udah taraf addicted ya :D

21.09
Dapet telpon dari Cikarang. Ngobrol lamaaaaa... -–hampir satu jam-- tapi kok masih tetep kurang ya :p

24.00
Habis nonton Desperate Housewives. Kedinginan. Pake sweater, bikin secangkir kopi panas. Sambil mengaduk-aduk kopi, aku duduk di kasur. Duh, kopinya masih terlalu panas. Jadi sementara harus merasa cukup hanya dengan menghirup-hirup wangi sedapnya. Malam masih panjang. Masih nunggu telpon dini hari dari Cikarang.
Friday... what a perfect day to live.
 
posted by Yustika at 10:47 AM | Permalink |