Mengelus Dada

Monday, November 08, 2010
[ditulis sambil menghela nafas dalam-dalam]

Hari ini aku kembali menghadapi cercaan tentang pilihanku berkarir, untuk pertama kalinya setelah sekian lama tidak dicerca dengan cercaan serupa. Mereka yang mencerca beralasan, tempat setiap perempuan berkeluarga adalah di rumah. Perempuan berkeluarga yang multifungsi tidak bisa maksimal memberi untuk anak dan suaminya.

Bukannya aku tak tahu ya. Bahkan sebenarnya cercaan itu klise, karena hal semacam itu sudah menjadi pemikiranku sejak lama. Bagi yang jarang mengikuti sepak terjangku di blog ini mungkin tak terlalu tahu masa-masa kritis dulu saat aku menghadapi dilema antara berkarir atau tetap menjadi stay-at-home mom. Tapi yang jelas, pada awalnya aku berkarir adalah untuk mengabulkan harapan suami tentang memiliki istri bekerja, meskipun setengah mati aku ingin di rumah saja. Waktu demi waktu berlalu, aku pisah kota dengan suami, punya anak, dan here I am... tetap menjalani pilihan menjadi perempuan bekerja, lengkap dengan segala konsekuensinya.

Nikmatkah hidupku? Pendewasaan bertumbuh dan aku tak lagi menyalahkan siapapun. Nikmat atau tidak nikmat itu bukan urusanku, karena urusanku hanyalah bagaimana berusaha menjalani hidup ini sebaik mungkin, sebermanfaat mungkin, sembari terus mensyukuri nikmat Gusti Allah, sekecil apapun.

Maka ketika ada orang nyinyir berkomentar, padahal tidak tahu bagaimana pastinya isi rumah tanggaku, kok rasanya sedikit mengelus dada ya. Sudah pasti aku menjalani pilihan ini setelah berpikir panjang, bukan keputusan serta merta. Lagipula aku juga tidak pernah usil mengurusi—apalagi mencerca—pilihan perempuan-perempuan lain untuk bekerja atau tetap tinggal di rumah saja. Berkarir atau memilih menjadi stay-at-home mom menurutku sama mulianya, asal ditempatkan sebagaimana mestinya. Apa pula yang mesti diperdebatkan?

Labels: ,

 
posted by Yustika at 3:31 PM | Permalink |


3 Comments:


  • At 2:41 AM, November 09, 2010, Blogger fuzzydesi

    Posting ini mengingatkan saya untuk jangan pernah berkomentar terhadap pilihan hidup orang lain: bekerja di luar/di ruma, cara mendidik anak, dll.. hidup itu terlalu kompleks untuk digeneralisasi..

    Semoga dikuatkan terus ya, Yustika!

     
  • At 5:15 PM, March 01, 2011, Anonymous riska

    teh yuus..
    aku baru baca ini setelah baca note http://www.facebook.com/?ref=home#!/notes/yustika-kurniati/sharing-atau-menggurui/10150138394594467

    curcol aaah..
    pernah juga ngerasain hal ini,
    waktu aku nyari pembantu..
    "anak kok dititip sama pembantu, jadi anak pembantu doonk"
    -___-
    "mencari nafkah kan kewajiban suami, kenapa tidak menjalankan kewajiban istri menjaga rumah dan merawat anak"

    Nyebelin emang, orang2 sok tau dan merasa konsep hidupnya yang terbaik.. Seakan2 paling tau kehidupan orang lain. dan, menuduh ibu bekerja itu bukan ibu yang baik. Padahal aku pribadi sangat bangga dengan ibuku yang bekerja.

     
  • At 9:43 AM, March 02, 2011, Blogger Yustika

    @desi
    betul, des. orang lain memang suka menggeneralisir, memandang hidup orang lain berdasar kacamatanya sendiri. padahal kan ga bisa begitu ya.

    @riska
    heuheuheu, ini memang masalah klasik semua ibu bekerja. adaaaaa aja orang yang komen. disabar-sabarkan aja ya :)