Hanif Beranjak Besar

Friday, February 20, 2009

Di usia Hanif yang ke-8 bulan ini, tingkah polahnya makin menggemaskan. Dia udah makin pinter, makin banyak maunya. Udah bisa bete dan marah-marah. Contohnya ketika Ayah atau Bunda lagi bete, dia ikut bete dan nangis-nangis. Kalau nada bicara Ayah, Bunda, atau si Mbak sedikit meninggi, dia juga udah bisa sedih.

Pernah waktu itu Bunda berseru kaget karena baskom berisi air ditumpahkan setengahnya ke lantai oleh Hanif. Padahal sumpah, Bunda nggak bermaksud marah. Bunda cuma berseru kaget. Tapi tiba-tiba Hanif langsung diem, mukanya sedih. Ketika Bunda mulai mengepel dan merapikan baskom tadi, mukanya masih sedih dan masih diem, nggak nerusin main-main lagi. Mungkin kalau udah bisa ngomong, dia bakal ngomong, ”Maaf, Bunda...” ’kali ya. Aduh Sayang, mana bisa Bunda marah sama kamu.

Hanif juga makin rajin mengeksplorasi sekeliling. Udah ngesot cepet banget ke mana-mana. Jadi, karena dia belum bisa merangkak, kalau ngesot dia pake tangan dan perut. Srutt... srutt... tiba-tiba aja udah ke mana. Hihihi, lucuu... ngejar-ngejar Bunda dan si Mbak juga ngesot gitu.

Soal makan, Hanif juga udah mulai rewel. Udah bisa milih pengen makan yang ini, nggak mau yang itu. Tinggal Bunda yang repot, sibuk putar otak menyusun menu yang kira-kira dia mau, tapi tetep tercukupi asupan gizinya.

Meskipun lagi tidur, Hanif juga udah tahu kalau dia lagi ditemeni atau ditinggal. Kalau ada yang nemenin, terbangunnya dia cuma gulung-gulung bentar lalu tidur lagi. Tapi kalau terbangunnya dia pas lagi sendiri, udah deh... tangisan campur teriakan langsung terdengar, hehehe. Pas lagi main-main sama aja, nggak mau ditinggal juga. Pengennya ditemeni teruss.

Senangnya, celotehnya yang udah mulai terdengar sejak dia usia 2-3 bulan, sekarang udah rame banget! Pagi-pagi kalau dia udah bangun dan Bunda masih tidur, dengan semangat empat lima dia narik-narik selimut Bunda sambil berseru-seru, bangunin Bunda. Kalau ada orang ngobrol di dekatnya, dia ikutan juga. Berseru-seru lagi, seakan dia yang diajak ngobrol. Tapi memang Hanif kayaknya seneng ngobrol. Bunda dan si Mbak sering disapa dengan seruan ”Eehh...” lalu diajak ngobrol rame sama dia, entah pakai bahasa apa, hehehe.

Sore kemarin, ketika Bunda ngajak Hanif bermain-main dan dia sedang terkekeh-kekeh riang, Bunda melihat ada putih-putih samar di dasar gusinya. Yippii, Hanif mau tumbuh gigi! Dua gigi seri bawah, tepatnya. Ah, pangeran kecilku udah beranjak besar. Tetap sehat ya, Sayang...

Labels:

 
posted by Yustika at 10:53 AM | Permalink |


0 Comments: