Kembali Bekerja

Sunday, August 17, 2008

Nggak terasa sudah dua bulan aku di rumah. Waktunya kembali ke kantor. Hanif udah gendut sekarang. Mungkin udah 5 kg, aku belum tahu karena belum timbang berat badan dia lagi. Tapi kalau melihat progresnya yang naik 200-300 gram per minggu, harusnya sekarang dia udah 5 kg.

Rasanya berat sekali meninggalkan Hanif di rumah. Bukannya nggak percaya sama Mbak Sur, pengasuhnya. Tapi lebih karena perasaan bersalah nggak bisa bener-bener full ngasuh dia. Apalagi sekarang ASI-ku rada berkurang. Dulu pas awal-awal Hanif lahir, ASI-ku banyak banget, sampai netes-netes. Tapi sekarang nggak gitu lagi, sedihnya. Aku jadi pesimis bisa kasih ASI eksklusif sama Hanif, padahal aku pengen banget. Mungkin, stres karena mau balik kerja ini juga ngaruh ke produksi ASI-ku.

Ditambah, ada rasa cemburu melihat dia digendong dan didekap Mbak Sur. Dulu-dulu dia kan 24 jam selalu sama aku, selalu di sisiku. Sekarang melihat dia bersama orang lain rasanya cemburu banget. Takut kalau nanti dia malah jadi lebih terbiasa sama Mbak Sur. Apalagi Mbak Sur tuh dikit-dikit ambil Hanif dari aku. Yah, aku sih positive thinking aja. Mbak Sur memang digaji buat ngasuh Hanif aja, di luar nyuci dan bersih-bersih yang udah di-handle sama Mbak Nunung. Jadi mungkin dia ngerasa tanggung jawab buat selalu pegang Hanif. Tapi kan nanti aku jadi jauh sama Hanif kalau dia jarang sama aku. Aku takut kalau aku bilang gitu ke Mbak Sur, dikiranya aku nggak percaya sama dia. Serba salah.

Hhhh, banyak ketakutan dan kekhawatiran yang membayangi langkah ini kembali ke kantor. Stres banget. Kemarin aku nangis mikirin semua ini. Ternyata kayak gini to rasanya kena sindrom baby blues. Blue melulu.

Pengen di rumah ajaaaaaa...

Pengen terus sama Haniffff....

Foto: Hanif pas usia 6 hari (kiri) dan usia 48 hari (kanan).

Labels:

 
posted by Yustika at 7:24 PM | Permalink |


0 Comments: