Yustika Juga Manusia

Wednesday, May 17, 2006

Eh, kenapa sih, ada orang yang suka usil ngurusin urusan orang? Masa aku nggak boleh baca Harry Potter. Katanya buku itu penuh kesyirikan: hantu, jimat, khayalan, berandai-andai, dongengan, bla bla bla... Emang kenapa kalau aku baca itu? Yehh, aku kan tidak mengimani buku itu. Apa salahnya belajar menulis dan berimajinasi dari buku itu?

Eh, eh... kenapa ya, masih ada orang yang suka usil ngatain orang? Yustika nggak boleh gini, nggak boleh gitu. Jangan-jangan entar kalau aku baca pemikiran Karl Marx, aku disangka komunis. Jangan-jangan entar kalau aku baca pemikiran Che Guevara, aku dikira berhaluan rebel. Jangan-jangan entar protes pula kalau tahu aku suka dengerin Coldplay, Oasis, Radiohead, Fort Minor, atau Simple Plan. Bah! Sempit banget sih cara pandangmu?

Nah ini nih, kalau ngerasa paling bener. Kan aku udah sering bilang, jadi orang tuh jangan berpikiran sempit. Dunia tuh nggak item putih doang! Hellooooooo... kayak gitu kok berani-beraninya ngaku hidup di abad 21. Keseringan tinggal di komunitas yang homogen ya? Tahu rasa entar kalau keluar ke kehidupan nyata. Emang semua orang harus kayak kamu?

Yustika baca ini aja, jangan baca yang itu. Yustika begini aja, jangan begitu. Emangnya aku robot??? Disetir ke sana kemari, nggak punya perasaan sendiri, nggak bisa nentuin hidupku sendiri. Enak aja coba ngambil alih hidupku. Berani-beraninya. Pura-pura peduli, kasih senyum, nanya kabar, padahal mau nge-brain wash ya?

Kalau serius mau jadi temenku, ya jangan kayak gitu dong. Sori ya, aku alergi sama orang jelek. Buat orang yang ngerasa [kebangetan deh kalau nggak ngerasa!], aku udah pengen bilang kayak gini sejak dahuluuuuuu kala. That’s why I left.

[mode geregetan]
 
posted by Yustika at 9:47 PM | Permalink |


3 Comments: